Post Top Ad

Saturday, March 16, 2019

Semua Berkat Angkringan

Angkringan PJL Geser Jalan Malioboro
Sebenarnya sudah lama saya ingin berbagi ini tapi baru kepikiran sekarang ya langsung ditulis aja deh. Oh iya siapa sih yang ga tau kalau Jogjakarta tuh banyak banget angkringan dimana-mana, buat traveler kere kaya aku nih paling pas yah makan di angkringan sih. Makanya ga heran kalau Jogja tuh bisa jadi destinasi traveling hemat biaya, apalagi kalau yang solo traveling seperti saya. 

Dulu sih sebenarnya pernah traveling nekat pake banget ke Jogja, dengan modal duit "cuma" 400ribu dalam 2 malam. Belum patungan penginapan. Kalau kata temen di Jawa aku ini Wong Edan. Ah, tapi ga selamanya harus bawa duit banyak sih, toh waktu di Jogja saya lebih sering ada di penginapan daripada keluyuran di luar. Sebenernya bukan karena aku malas keluyuran, tapi yang bikin malasnya temen yang susah diajak keluyuran. Pada dasarnya dia emang males kemana-mana kalau di Bandung juga hmmmm.

Tapi walaupun begitu tetap saja, ujung-ujungnya saya yang keluyuran sendiri. Dari dulu emang sendiri. Maklum jomblo akut :'). 400k untuk 2 malam itu pun sudah dikurangi dengan biaya patungan penginapan sekitar 150ribu. Dulu sialnya sih karena ngikutin orang yang nawarin penginapan pas setibanya di Jogja. Jadi penginapan yang mungkin di tempat lain bisa lebih enak dan murah tapi terpaksa karena momen yang udah nahan boker. Duh sempitnya dunia ini kalau nahan boker iya ga ?! 

Setelah dikurangi. Alhasil duit sisa 250k. Duh segini cuma bisa ngikutin itenerary 12 Jam di Jogja hmm ya sudah deh setidaknya aku masih bisa keluyuran. Walaupun di akhir sebenarnya agak menahan lapar. Selama di Jogja kemana pun pergi dan lapar menghadang yang aku cari adalah ANGKRINGAN.

Ternyata! tidak hanya di Jogja ketika saya butuh Angkringan. Namun waktu Solo Trip ke Bali dan Lombok. Waktu itu saya tidak sanggup untuk menaiki kereta api hampir 18 jam lamanya padahal masih ada 5 jam lagi untuk sampai Surabaya. Huft pada akhirnya saya menyerah di Madiun karena teman saya peduli aciee (BTW Makasih mbah Prastya :v). Enaknya punya temen sana-sini tuh bisa ada yang bantu saat sulit. 

Selama di Madiun saya ga berani makan yang mahal mahal karena belum sampai di Bali aja pengeluaran sudah besar. Jadi kere di tempat tujuan bisa berabe dan rencana kacau semua. Jadi lagi-lagi saya mengandalkan Angkringan buat makan. Ada yang bikin saya heran dengan Angkringan di Madiun dan Jogja, saya mempertanyakan harganya. Kok di Madiun harganya dengan 1 bungkus nasi dan es teh cuma dihargai 5000 ?! Waduh ini ga salah? Tapi lumayan press budget. Tau aja nih temen saya kalau lagi hemat duit (Lah iya wong aku bilang mau ke Bali hmm). Pokoknya ga nyesel juga menyerah di Madiun dan bertemu Angkringan dengan seharga kurang dari bekal makanku pas kuliah. Pokok'e Manyus hehe. Lagi dan lagi hidupku terselamatkan karena Angkringan. 

Intinya kalau lagi backpacking/Solo traveling, ga perlu gengsi makan di angkringan, yang penting kenyang dan sehat serta bisa mengembalikan tenaga yang terkuras selama di perjalanan. Selain itu makan di Angkrigan membuat kita bisa mengenal dengan masyarakat lokal, dan disitu juga saya bisa merasakan gimana ramahnya orang Jogja dan orang di Tanah Jawa. Karena setiap kali makan di angkringan saya merasa dilayani dengan senyuman baik itu di Jogja, Solo, maupun Madiun di Jawa Timur.

*
Kalau di Jogja namanya Nasi Kucing, Tapi kalau di Madiun namanya Nasi Jotosan

2 comments:

  1. Kalau 400K di Yogya buat 2 malam sekalian jalan-jalan sih aman, masih sisa banyak malah. Tinggal cari penginapan kere hore buat backpack 50-75K plus makan diangkringan nasi kucing 3K minum air putih plus sewa motor 50K sehari... pengalaman waktu di Yogya dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya masih aman sih memang, cuman karena dulu gara2 kepepet dan terpaksa ambil penginapan yang katanya murah padahal mahal jadi kesannya ga aman duit segitu tinggal nyisa sedikit. Dulu kalau bukan sama temen bisa sewa motor hehehe

      Delete